Senin, 14 April 2014

Winda Krisnadefa, Emak Gaoel yang Menginspirasi



Siapa yang tidak kenal dengan emak satu ini? waah…kelewatan banget ya, hehee…., secara beliau ini adalah blogger ngetop yang sering wara-wiri dimana-mana baik secara online maupun offline. Saya mengenalnya ketika mulai bergabung sebagai anggota Kumpulan Emak-emak Blogger (KEB), yaitu sebuah komunitas yang dibentuk oleh Mak Mira Sahid khusus untuk para Blogger perempuan Indonesia yang ada di Indonesia maupun maupun yang sedang berdomisili di Luar Negeri, dan beliau termasuk salah satu blogger yang sangat aktif disini.

Emak Gaoel, begitulah beliau dikenal, selaras dengan judul yang tersemat di blog, meski Ia berkata tidak segaul yang terlihat namun wara-wiri nya di dunia blogging sudah cukup bisa menggambarkan bahwa beliau itu suka jalan-jalan ya….hehee…. Saya mulai sering bertandang kerumah maya beliau di BlogEmak Gaoel sejak melihat pengumuman lomba yang beliau adakan dengan hadiah buku Macaroon Love karangannya dan sejak itu update-an terbaru dari blog beliau selalu saya nantikan.

Hmm… sudah bisa menebak siapa beliau, bukan? Yupp…beliau adalah si Emak Gaoel Winda Krisnadefa. Dimata saya beliau adalah sosok Kartini masa sekarang yang tak bisa dipandang sebelah mata. Kiprah beliau di dunia tulis menulis telah mengantarkannya menjadi pembicara dimana-mana. Membentuk komunitas menulis di Kampung fiksi yang telah menelurkan beberapa buah buku hasil kolaborasi beliau dengan sesama anggota. Buku-buku hasil karya beliau bersama teman-teman penulis bisa dilihat disini 


Tulisan-tulisan diblog juga sangat menginspirasi anak-anak muda seperti saya yang terkadang masih suka labil ketika mendapatkan kendala, namun dari blog beliau saya belajar banyak tentang hidup. Meski kegiatan di dunia tulis menulis sangat menyita waktu namun tidak membuat beliau meninggalkan tugas sebagai seorang istri dan ibu dari 2 putra-putri yang dibanggakan, beberapa tulisan beliau pun menceritakan bagaimana beliau mendidik anak-anak dengan sangat baik dan  menikmati kebersamaan bersama keluarga dengan bahagia. Next saya juga berharap akan menjalani hidup yang sama. Aamiin..

Salah satu tulisan yang juga sangat menginspirasi buat saya adalah Jadi Gelas Kosong Setelah Berbagi, benar kata pepatah ‘buah itu jatuh tidak jauh dari pohonnya’. Demikian pula beliau yang ternyata menurunkan semangat berbagi dari seorang bunda yang juga sangat menginspirasi. Meski melalui proses yang panjang awalnya namun atas keinginan yang kuat untuk berbagi serta atas dorongan sang Bunda pula, beliau akhirnya memulai langkah awal menjadi pembicara untuk pertama kalinya di Workshop Perempuan Menulis Kampung Fiksi pada bulan November 2011.



"Menyampaikan ilmu yang kita punya ke orang lain adalah belajar untuk diri sendiri." 

Benar, saya baru menyadari makna dari kata-kata tersebut setelah memasuki dunia kerja, banyak hal yang tidak saya temui di bangku kuliah justru saya dapatkan di tempat kerja saya dulu bahkan sekarang setelah saya beralih profesi menjadi seorang pengajar. Mengajar anak-anak usia 7-9 tahun tentu saja bukan hal yang mudah, pertanyaan dan celoteh kenes mereka sering membuat saya kewalahan menjawabnya namun hal itu justru memacu saya untuk mencari dan menemukan jawaban yang pas dan dapat dicerna oleh anak seusia mereka. Ya, “seperti gelas yang terisi penuh, kemudian habis dan kemudian minta diisi kembali”, Demikian beliau mendeskripsikan perasaan “aneh” yang beliau rasakan.

Saya belum menjadi Ibu dan belum pernah merasakan bagaimana cara mendidik anak-anak sebelumnya, namun menjadi pengajar menuntut saya untuk lebih banyak lagi belajar, belajar dan belajar. Seperti Mak Winda ini yang tak segan-segan berbagi ilmu menulis yang ia punya, bahkan sering juga berbagi kepada para emak tips-tips memenangkan lomba yang sedang diikuti, secara beliau ini sering sekali menang di lomba-lomba menulis yang diadakan oleh berbagai brand.



Dengan semangat berbagi yang ada dalalam diri beliau, tentu saja sudah selayaknya saya memberikan apresiasi kepada beliau yang juga telah mengisi ruang kosong yang ada di hati saya. Beliau adalah sosok Kartini masa kini yang  patut dijadikan contoh bagi generasi muda agar dapat menumbuhkan rasa dan keinginan untuk berbagi kepada sesama. Insya Allah, saya berharap bisa mengikuti jejak beliau untuk berbagi di kesempatan yang lebih besar. Aamiin.




32 komentar:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Ada Kartini di Dadamu di BlogCamp.
    Segera didaftar
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. emang gaoel yg satu ini, aku juga kenal *gak paham beliau kenal apa engga sama aku* wkwk
    dan sama juga ka, semenjak ikutan kuis yg macaroon love itu :D
    .Aku juga mendukung nih mak Winda jadi Kartini masa kini ^^

    Goodluck kaa GA-nya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee......,mudah-mudahan bisa jadi seperti beliau ya, ran....

      makasih...:)

      Hapus
    2. weiii, kenal kallee sama mak Ranii dan mak Emie...-_-

      Hapus
    3. hihiii...makasih, mak Winda....:)

      Hapus
  3. Ternyata banyak emak2 gaul yg belum kukenal. Sukses buat GA-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo mau BW pasti tau sama para emak-emak.....hehhee....

      Hapus
    2. Iya, sih. Tapi itu kan membutuhkan banyak waktu, apalagi kalau tulisannya panjang-panjang seperti punya Mbak Emi.

      Hapus
    3. hehhee..., kalo pendek-pendek kok berasa gak ke sampe an apa yang mau disampein, jadi nya panjang-panjang deh.....:)

      Hapus
  4. Wahh saya belum kenal dg beliau...

    *ketauan kl masih nyubi...

    BalasHapus
  5. Mba Winda sekarang masuk KNG lho, Mba. Tambah kereen, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangettt, makin keren kan, mak.....hehee...

      Hapus
  6. Tulisannya salah tuh.. Emak Gaoel.. bukan Emak Gaul. Kudu bener.. soalnya tau sendiri kan beliau ini suka ngerempongin hal gak penting? Muahahahahaha *menghilang* *sebelum disambit ulekan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa..........salah ya? keselip satu, ya, mak........siwerrrrr lidahnya, mak...hahaa....

      siap ralat, mak.....makasih ya....:)

      Hapus
    2. sambit pungky pake ulekan sekalian cabe-cabenya...

      Hapus
  7. Waaah sukses ya mak ikutan GAnya,,, :)

    BalasHapus
  8. Good luck, Mak :) Yang kusuka dari Mak Gaoel, gesit :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah gesit...padahal aku leletnya kayak keong maak.. :'))))

      Hapus
    2. hehhehee....thank you, maks...:)

      Hapus
  9. mak...mak...makasih mak Emi....wadoh, sampe sesek napas bacanya...yg keliatan sama mak emi yg keren2nya doang...yg culun2nya padahal sering aku share juga lho...hahahahaa
    terima kasih atas apresiasinya...insha Allah mak Emi mah bisa deh jadi lebih cetar membahenol dari aku... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee.....sama-sama, mak....ini beneran kok..., banyak orang yang mengidolakan Mak Winda termasuk daku donk....:)

      Aamiin, mudah-mudahan bisa seperti mak Winda kedepan...:)

      Hapus
  10. siapa sih yang gak kenal mak Winda? saya nih meski silent reader, tapi tukang intip juga hehe
    Sukses ya, mak Emi ... Ohya semoga mak Winda menang di KNG 2014

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga salah seorang silent reader, mak....hahhaaa.....

      Nah itu salah satu kebanggaan juga dari mak Winda menjadi salah satu finalis KNG (Kartini Next Generation) 2014, udah pas banget kan jadi Kartini masa kini?? aamiin....mudah-mudahan beliau juga menang ya....:)

      makasih udah mampir, mak....:)

      Hapus
  11. Mak Winda memang inspiratif, banyak karya yang dilakukannya untuk kemajuan bersama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mak.....salah satu Kartini masa kini yang sangat menginspirasi...:)

      Hapus
  12. Mak Winda memang inspiratif. Patut dijadikan contoh buatku yang banyak omong. Hehehehe...
    TFS, Mak. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee.....,, jadi malu sama diri sendiri ya, mak....aku juga...hehe..

      Hapus
  13. Selama ini cuma tahu namanya... Baru mengenal banget di post ini. Makasih mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh..langsung ke blog beliau, mak.... biar makin kenal...:)

      Hapus