Kamis, 20 Maret 2014

Dilema Menjadi Anak Sulung




Menjadi anak sulung dalam keluarga bukanlah keinginan saya, namun takdir telah membuat saya menjadi kakak bagi kedua adik saya. Jika bisa meminta, saya tak ingin terlahir sebagai si Sulung mungkin saya ingin menjadi si tengah, si pandak atau si bungsu. Menyesalkah saya? tentu saja tidak!! siapalah saya yang berani melawan kehendak_Nya?. Saya hanya merasa belum siap untuk menjadi si Sulung yang sempurna.

Jujur, terkadang menjadi anak sulung membuat saya merasa sangat terbebani karena saya selalu harus tampil sempurna dimata adik-adik. Menjadi kakak yang baik dan selalu mengalah meski saya tidak ingin mengalah. Namun saya hanyalah manusia biasa, seorang kakak yang tak pernah luput dari kesalahan. 

“Kamu adalah anak tertua yang harus mengayomi adik-adik, kamu adalah pengganti Ayah dan Ibu nanti”, kata-kata itu selalu mampu menusuk dan menyudutkan keegoisan yang saya tampilkan, rasanya saya selalu ingin menangis ketika menjadi yang disalahkan disetiap perdebatan-perdebatan kami, saya harus selalu menjadi kakak yang rela mengalah karena saya adalah panutan. Ya…panutan!!! 

Ketika menulis ini, saya menangis………., saya malu pada diri sendiri karena belum bisa menjadi seperti yang Ayah Ibu inginkan, hingga detik ini saya masih belum bisa menjadi panutan seperti yang mereka inginkan, rasanya saya masih terus menjadi beban dalam hidup mereka, bahkan tak pernah berhenti membuat mereka menangis dan menangis. 

Saya merasa belum pantas jika harus menjadi pengganti Ayah hanya karena terlahir sebagai anak tertua. Saya bukanlah dewa yang harus sempurna dan terus menerus mengalah, saya juga punya kepribadian sendiri yang mungkin
tak semua orang bisa memahaminya bahkan mereka semua.  Saya adalah manusia teregois, selalu mau menang sendiri dan tidak pernah mau berkaca, itu yang selalu diucapkan adik saya.  

Saya memang manusia yang seperti itu, punya sifat egois, emosian dan tak pernah mau mengalah, dan bukan hal yang gampang untuk merubah sifat yang sudah mendarah daging dalam sekejap.

Sedih memang…., saya bahkan harus menangis diam-diam dikamar dan selalu butuh bantal untuk menumpahkan semua keluh kesah dan airmata. Saya tidak pernah ingin di hormati, karena saya tidak gila hormat. Saya hanya ingin setidaknya dihargai sebagai seorang yang dituakan, itu saja!!. Jika saya sebagai pengganti ayah, bukankah sudah sewajarnya saya berlaku seperti ayah? ketika saya masih peduli, saya akan terus menggunakan mulut ini sebagaimana fungsinya namun ketika saya sudah tak ingin peduli lagi, saya hanya akan hidup dalam diam, sunyi, sendiri dan tak peduli.

Ahhh… terkadang saya lelah dengan semua yang terjadi, merasa terpojok dengan kesakitan yang dirasakan sendiri, saya hanya berharap Allah masih memberikan saya kekuatan untuk menjalani hidup yang mungkin masih akan panjang. Semoga tak ada pikiran-pikiran jelek yang hinggap di kepala saya saat lelah itu mencapai puncaknya.

Jika sudah seperti ini, saya selalu membayangkan andai ada seseorang yang bisa menjadi tempat berkeluh kesah, tempat menumpahkan segala kesedihan, seseorang yang meminjamkan bahunya dan merentangkan tangannya untuk menghibur. Saya sedang berharap dan menunggu Allah mengabulkan setidaknya satu doa yang selalu saya panjatkan ketika sedang menghadap_Nya, doa yang akan membuat saya bangga menjadi anak sulung dan bisa menjadi panutan bagi adik-adik saya. Insya Allah…


21 komentar:

  1. Hampir semua yang Mbak Emi tuliskan di atas juga saya rasakan. Karena saya juga anak sulung dengan dua adik perempuan. Mungkin beban saya lebih berat, karena saya adalah laki-laki. Semoga kita bisa menjadi panutan yang baik bagi adik-adik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...aamiin...kita senasib berarti ya...he he he..., saya sulung dgn 2 adik laki-laki, hehe

      Hapus
    2. Oo adiknya laki-laki semua. Yang penting enggak nakal2 kan?!

      Hapus
    3. hehehheeee........, kalo berantem mah kalah mulu kakaknya....:)

      Hapus
    4. Wah itu kan gambar DANBO ya Hiheiheie. Kalau nda salah ya. Soalnya ada banyak sahabat saya yang suka dengan dengan DANBO dan sering dipasang di blog kesayanganya. COba donk sesekali tulis mengenai DANBO ini hiehiheiheiheiee

      Hapus
    5. malah baru tau kalo namanya Danbo....hihiii....

      Hapus
  2. saya terlahir sebagai anak bungsu mbak, yang mungkin kadang terbersit mbak menginginkan berada di posisi saya ini...tapi ternyata saya merasakan berada di possisi anak bungsu ini tidak terlalu enak juga mbak hehe, tapi yah mungkin tergantung bagaimana kita bisa menikmatinya juga...kadang saya malah ingin menjadi anak sulung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheee....bener sich, tergantung kitanya aja. saya menulis dari sudut pandang saya sebagai si sulung. mungkin akan beda kalo yg nulis si tengah atau si bungsu....:)

      Hapus
  3. ternyata begitu ya.. baca tulisan ini aku baru sadar, aku kadang memperlakukan anak sulungku spt itu.. Kadang keceplosan "kaka kan yg lbh besar, hrs lbh ngerti 'n ngalah ama adiknya.."
    huhuuuu... jd sedih.. aku salah :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah anak sulung, mbak...didoktrin untuk selalu mengalah Dan ketika membrontak itu seperti dosa yg tak terampuni. Gak masalah sih dalam batas2 ,yang wajar...he he..

      Hapus
  4. so sad. selama kita masih berlaku baik dan menjaga nama baik keluarga. itu cukup. selebihnya masih diperjuangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipp...siip...he he..., tulisan galau ini ...:)

      Hapus
  5. kita sama mbak sebagai anak sulung. memang ada enak dan ada tidak enaknya juga menjadi anak sulung. kebetulan suami saya anak bungsu, dan kalau menurut saya menjadi anak bungsu tidak selamanya enak. jadi pada intinya tinggal bagaimana kita menyikapinya mbak.. Semoga Alloh memberikan kemudahan-kemudahan kepada kita.. Semangattt!! ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheee...., gitu deh, mbak....kembali kekita lagi ya.....:)

      Makasih ya, mbak......, harus semangaaat donk....:)

      Hapus
  6. saya juga anak sulung.
    memang diharapkan jd panutan bagi adik saya.
    semoga mbak erni bisa, pasti bisa dong .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah, mbak Ina.....:) saya selalu ingin berusaha menjadi yang terbaik buat keluarga saya...:)

      makasih ya.....

      Hapus
  7. Saya Anak Sulung Dengan adik perempuan ku
    saya Sering Kesal karena dia saja yang di bela,dan saya yang selalu mengalah harus terus mengalah bahkan saya Bisa menangis karena sangat kesal.
    Aku bahkan tidak punya Seseorang yang bisa ku ajak curhat,Termasuk Sahabat :'(

    BalasHapus
  8. Saya merasakan yang mba rasakan. Saya anak sulung dan perempuan.
    Saya mengerti bagaimana rasanya selalu terpojok dan disalahkan

    BalasHapus
  9. Saya anak sulung dg 2 adik. Di pundak saya ada beban yg amat sanagt berat untuk dipikul. Tak jarang saya menangis sejadi-jadinya. Saya sllu menjadi sasaran amarah org tua ketika saya menegur adik laki2 saya. Terkadang saya ingin menyerah di kehidupan ini mbak. Saya baru selesai kuliah, belum kerja. Saat saya kuliah org tua sudah bilang ke saya klo saya sdh kerja harus bantu biaya adik-adik. Ya Allah, miris hati saya. Padahl tak perlu diucap pun saya akan mmbantu. Begini kah hidup si sulung, besar tanggung jawab. Kadang saya merasa hancur

    BalasHapus
  10. 😭😭sedih baca komennya..jujur aja aku kadang bete jika "diandalkan"orangtua,aku pernah minta izin org tua untuk beli sepeda dari tabunganku supaya aku bisa pergi Kerja tanpa harus tunggu bis/lari pas jalanan macet,apa jawabannya ade kamu masih sekolah..lebih baik dibeli in laptop aja uangnya 😭😭
    Kadang aku pikir kapan aku boleh sedikit lebih egois,untuk diri aku sendiri ..

    BalasHapus
  11. Saya juga anak sulung mba dengan 3 adik saya, 2 laki laki dan 1 perempuan. Dari kecil saya udh sering dibedain, tali pinggang, kemoceng itu udh biasa dibadan saya. Kalo adik saya salah, selalu saya yg salah, kalo saya minta sesuatu pasti itu susah minta ampun, harus pakai proposal ibaratnya, itu pun jarang dikabulin. Sekarang saya baru tamat kuliah, udh kerja diperusahaan e-comm, tapi ga juga keliatan syaa gimana. Selalu adik saya yg harus diperhatikan. Dr kecil saya mencova bunuh diri. Tapi saya takut karna dosa. Huft kadang saya lelah dengan hidup ini hehehehe

    BalasHapus